Ada mata tapi tak melihat, ada telinga tapi tak mendengar, ada hati tapi tak menilai...bila pergi dan hilang baru sedar betapa indah dan bernilainya kasih yang telah dicurahkan... Hargailah orang yang anda sayang.. :)

Thursday, March 22, 2012

Cara memberi nama anak mengikut Al-Quran dan Sunnah

PEMBERIAN NAMA DALAM AL-QURAN
Pemberian nama manusia adalah suatu perkara yang penting dalam Islam. Kepentingan ini jelas seperti mana yang disebut dalam al-Quran. Firman Allah swt:
إِذْ قَالَتِ الْمَلآئِكَةُ يَا مَرْيَمُ إِنَّ اللّهَ يُبَشِّرُكِ بِكَلِمَةٍ مِّنْهُ اسْمُهُ الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ وَجِيهاً فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَمِنَ الْمُقَرَّبِينَ
“(Ingatlah), ketika Malaikat berkata: “Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih ‘Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah)” (45 – Ali Imran)
Firman Allah swt
يَا زَكَرِيَّا إِنَّا نُبَشِّرُكَ بِغُلَامٍ اسْمُهُ يَحْيَى لَمْ نَجْعَل لَّهُ مِن قَبْلُ سَمِيّاً
“Hai Zakaria, sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (beroleh) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dengan nama dia.” (7 – Maryam)
Firman Allah swt:
وَمُبَشِّراً بِرَسُولٍ يَأْتِي مِن بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ
“…dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad).” (6 : as-Saff)
PEMBERIAN NAMA PADA KACA MATA NABI
Seperti mana al-Quran, Nabi saw juga mengambil penting dalam pemberian nama. Nabi saw bersabda:
ولد لي الليلة غلام فسميته باسم أبي إبراهيم
“Pada malam ini aku mendapat anak dan aku namakan dengan nama moyangku iaitu Ibrahim.”
Hadis sahih Muslim dan Abu Daud
Nabi saw menggalakkan kepada ummatnya agar memberi nama yang terbaik. Baginda bersabda:
إنكم تدعون يوم القيامة بأسمائكم وأسماء آبائكم فأحسنوا أسمائكم
” Sesungguhnya kamu akan dipanggil dengan Nama mu dan Nama bapa kamu. Elokkalah nama-nama kamu.”
Hadis daif riwayat Ibnu Hibban.
NAMA ABDULLAH ADALAH YANG TERBAIK
عن عبدالله بن عمر رضي الله عنهما قال:قال رسول الله صلي الله عليه وسلم: ان احب اسمائكم الي الله عبد الله وعبد الرحمن.
daripada Abdullah bin Umar RA berkata,Nabi SAW bersabda”sesungguhnya nama yang paling disukai Allah ialah Abdullah dan Abdul Rahman”.
Hadis sahih riwayat Muslim, Abu Daud dan Tirmizi.
Ibnu Solah menyebut bahawa terdapat 220 orang sahabat Nabi yang bernama Abdullah. al-’Iraqi pula menyebut bahawa terdapat 300 orang sahabat yang bernama Abdullah.
DISUNATKAN NAMA PARA NABI DAN ORANG SOLEH
Nabi saw bersabda:
عن ابي وهب الجشمي قال:قال رسول الله صلي الله عليه وسلم: تَسَمَّوْا بِأَسْمَاءِ أَنْبِيَاءِ وَأَحَبُّ الْأَسْمَاءِ إِلَى اللهِ تَعِالَى:عَبْدُ اللهِ وَعَبْدُ الرَّحْمَانِ وَأَصْدَقُهَا:حَارِثٌ وَهَمَّامٌ وَأَقْبَحُهَا:حَرْبٌ وَمُرَّةٌ.
“Namakan dengan nama para Nabi,dan nama yang paling disukai di sisi Allah ialah Abdullah dan Abdul Rahman dan yang paling tepat ialah Haris(pekerja),Hammam(yang mempunyai keazaman).dan nama yang paling buruk ialah Harb(perang) Dan Murrah (pahit)”
Hadis riwayat Abu Daud dan Nasaie
Nabi saw sendiri meyuruh umatnya untuk menamakan dengan namanya . Baginda saw bersabda:
تَسَمَّوْا بِاسْمِيْ وَلَا تَكَنَّوْا بِكُنْيَتِيْ
“Berilah nama dengan namaku dan jangan beri gelaran kunyah dengan kunyah ku (Abu Qasim)”
Hadis riwayat Bukhari dan Muslim
SUNAT NAMA ABDUL (HAMBA) YANG DISANDARKAN KEPADA NAMA ALLAH
Nabi saw bersabda kepada seorang lelaki
” Namakan anakmu dengan nama Abdur Rahman.”
Hadis sahih riwayat Muslim
Dalam hadis daif ada menyebutkan
إذا سميتم فعبدوا
“Apabila engkau memberi nama hendaklah yang ada perkataan ‘Abdu”
Hadis riwayat Thabrani
Imam Ibnu Hazm berkata:
“Para ulama bersepakat bahwa disunatkan nama yang disandarkan kepada nama Allah seperti Abdullah dan Abdurrahman.”
DILARANG NAMA YANG MEMBAWA KEPADA PENAFIAN PERKARA YANG BAIK
Nabi saw bersabda:
عن عمر رضي الله عنه قال, قال رسول الله صلي الله عليه وسلم:لأنهين ان يسمى رافع وبركة ويسار.
Daripada Umar RA berkata,Nabi saw bersabda,”Aku menegah daripada menamakan dengan nama Rafi’ (ketinggian)’,Barakah (keberkatan),dan Yassar (senang)”.
Hadis riwayat Tirmizi (sanadnya kuat).
Dalam hadis yang lain, Nabi saw bersabda:
لا تسمين غلامك يسارا ولا رباحا ولا نجيحا ولا أفلح فإنك تقول أثم هو فلا يكون فيقول: لا
“Jangan namakan anakmu dengan nama senang, keuntungan dan kejayaan. Sebabnya adalah jika kamu bertanya adakah ‘kuntungan’ ada? Jika tidak ada, orang akan menjawab “Keuntungan tidak ada.”
Hadis sahih riwayat Muslim, Tirmizi dan Abu Daud
Imam Nawawi berkata: Ulama syafie berkata:
“Dimakruhkan memberi nama dengan nama-nama ini dan apa yang membawa kepada sebab larangan ini. Larangan ini adalah hanya makruh tidak haram.”
LARANGAN NAMA YANG MEMUJI DIRI SENDIRI
Seorang wanita bernama Barrah (wanita yang sangat baik), Rasulullah saw bersabda
لاَ تُزَكُّوْا أَنْفُسَكُمْ اَللهُ أَعْلَمُ بِأَهْلِ الْبِرِّ مِنْكُمْ
“Janganlah kamu memuji diri kamu sendiri. Allah swt lebih mengetahui siapakah yang lebih baik dikalangan kamu.”
Mereka bertanya: Apa yang kami hendak namakannya
Baginda menjawab: Zainab.
Hadis sahih riwayat Muslim
PERHATIAN: Ini perkara yang banyak dilakukan oleh kebanyakan masyarakat melayu. Banyak nama yang menunjukkan memuji diri sendiri. Tidak kira nama orang cthnya dengan nama khairun Nisa (sebaik-baik wanita) ,nama blog atau id ym dengan ‘mujahid’ pejuang, syahid dll, nama kedai atau rumah dengan ‘salafus soleh,tok guru dan sebagainya. Ini dilarang kerana termasuk dalam memuji diri sendiri.
SURUHAN MENGUBAH NAMA YANG TIDAK ELOK
Ibnu Umar berkata: Rasulullah saw telah menukar nama seorang wanita yang bernama Asiah عاصية(pemaksiat) , lalu baginda bersabda.”
“Engkau adalah Jamilah.
Hadis riwayat Muslim dan Abu Daud
KESIMPULAN
Seeloknya bayi dilahirkan itu dibawa kepada orang Alim untuk ditahnik dan diberi nama. Anas bin Malik ra berkata
“Aku membawa Abdullah bin Abi Talhah al-Ansari yang baru dilahirkan kepada Rasulullah saw. Baginda bertanya: adakah kamu ada kurma kering ? Aku pun menjawab “Ada” lalu aku memberi beberapa biji buah tamar kepada Rasulullah saw.Rasulullah saw mengunyah tamar itu dan membuka mulut Abdullah . Lalu baginda meletakkan kunyahan tamar ke mulut bayi. Lalu bayi itu memamahnya dan baginda bersabda:
حب الأنصار التمر
“Kesukaan orang ansar adalah tamar.” Lalu baginda menamakannya Abdullah.”
Hadis sahih riwayat Muslim dan Abu Daud
Imam Nawawi berkata: Disunatkan untuk meyerahkan pemberian nama kepada orang saleh
Rujukan: Minhaj oleh Imam Nawawi, Manhaj atTarbiyah an-Nabawiyah li Tifl oleh Muhammad Nur Abdul hafiz Suwaid dan min Hadyin Nabawi : Adabut Tasmiah oleh Dr Said Said Ubadah.

Article from:  Kini2u .com

0 comments:

Post a Comment

TQ... :)

Sahabat